728 x 90

Ahad, 8 Ogos 2010

Makarun Kelapa (Coconut Macaroons)

Hari ini aku lepak sorang-sorang kat rumah. Layan FB, download e-books + magazines, tengok TV. Bila dah boring dengan semua tu aku legar-legar dekat dapur. Ada putih telur (baki buat cookies), ada kelapa kering,...so aku decide nak cuba buat coconut macaroons. Rasanya ada 1 resepi yang aku baru dapat and tak cuba lagi. Senang je. Nanti aku sertakan resepinya di sini. Buat masa ni malas nak menaip.

Inilah hasilnya!

Rasa kira okaylah. Aku bakar lama sikit sebab suka rangup. Kalau tak nak rangup dan nak texturenya chewy, jangan bakar lama sangat. However, sesiapa yang tak suka kelapa, this is not your treat :D

Update (16/8):
Okay, ini resepi coconut macaroons yang dijanjikan.

  • 200gm gula pasir
  • 175 gm kelapa parut kering
  • 25 gm tepung gandum
  • 4 biji putih telur
Cara-cara:
  1. Pukul putih telur dan gula (masukkan gula sedikit demi sedikit) hingga kembang dan berkrim.
  2. Masukkan tepung dan kelapa kering. Gaul hingga adunan sebati.
  3. Bentukkan adunan dan susun atas dulang pembakar.
  4. Bakar dalam ketuhar 170 - 180'C selama 15-18 minit. 

Sabtu, 7 Ogos 2010

Who Moved My Cheese? Mungkin ini yang kalian perlukan.

[Dedikasi buat beberapa orang sahabatku yang dilanda masalah]

Dua tiga minggu kebelakangan ini jadual aku agak hectic. Banyak urusan yang perlu aku selesaikan sebelum Ramadhan bermula. Alhamdulillah, mujur Allah mengizinkan tahap kesihatan yang sempurna untuk aku bergegas ke sana ke mari.

Dalam kesibukan memenuhi tuntutan tugas, sekali sekala aku 'dijengah' panggilan beberapa orang sahabat. Ada yang sempat aku layan, ada juga yang terpaksa aku 'abaikan'. Sorry, friends. Kadangkala waktunya benar-benar tidak kena! Aku maklumkan kesibukanku dengan janji akan menelefon semula bila ada kelapangan. Rupa-rupanya, ada antara sahabat-sahabatku yang dalam kesulitan memerlukan bantuan. Apabila aku 'tak layan' call mereka, aku dianggap tidak sudi mendengar luahan hati mereka.

At one point aku hanya boleh senyum.

Kawan 1
Aku menjadi pendengar setia masalah hubungan kasihnya dengan seorang lelaki sejak setahun yang lepas. Berhubungan dengan lelaki bujang pun ada masalah, apatah lagi jika si lelaki sudah berkeluarga. Sejak awal aku diberitahu status hubungan mereka, aku ambil sikap berkecuali. Pada dasarnya, aku memang tak bersetuju. I hate making sweepish statement but basically relationship sebegini lebih banyak buruk daripada baiknya. Tapi siapalah aku nak cakap tentang hal hati dan perasaan orang lain. Sebagai kawan aku nasihatkan, kalau kau dah bersedia nak teruskan hubungan ni, you have to accept all the risks. The relationship comes with a huge package. Tak kisahlah apa cerita di sebalik sebuah rumahtangga, kau kena bersedia ada title 'perampas' dekat dahi. It might sounded quite harsh, but I really want her to know what she had signed for. Awal-awal lagi aku jelaskan pendirian aku yang tidak menyokong sebarang perkembangan relationship itu, aku hanya ada sebagai sahabat.

Tanpa aku sedari, aku jadi pendengar setia perkembangan hubungan mereka. Oleh sebab kawan aku ni memang sahih 'orang ketiga', you don't expect good things will happen, right? Antara aku mahu atau tidak, aku perlu dengar raungan, tangisan dan jeritannya yang kesedihan. Yelah, the least that we can do bila kawan-kawan ada masalah is to be a good listener. Dear, it's been a year and a half, hubungan kau masih di takuk lama. Don't you think you should move on?


Kawan 2
"Ooh, call client kau layan. Call aku kau tak layan. Yelah, aku ni kan tiada kepentingan!"

Remarks sinis tu, aku terima dengan senyuman. Sahabat aku yang seorang ini bekerja dalam pejabat, makan gaji. Buat kerja atau tidak,.. cukup time ada amaun tetap yang masuk. Berbeza dengan aku yang self-employed. Aku kena kerja untuk pastikan aku ada income :) bak kata nenek, 'tak kerja tak makan' hehehe. So, bila kau ada ruang masa untuk goyang kaki dan chit chat, mungkin masa itu aku kena bekerja. Kata-katanya aku tak ambil hati, aku sudah kenal dia lama untuk tahu hati budinya.

Kawan aku yang seorang ini lain pula masalahnya. Mungkin tidak sesuai aku ceritakan di sini tapi pada tanggapan aku masalah-masalah yang dihadapinya berpunca daripada sikapnya sendiri. Apa yang aku paling tidak gemar, sahabatku yang seorang ini tidak mahu ambil iktibar atas perkara-perkara lepas yang menimpa dirinya. Dia lebih suka salahkan takdir. Salahkan keadaan sekeliling. Setiap kali berdepan dengan masalah, akar umbinya tetap sama dan setiap kali itulah aku kena jadi pendengar setia untuk setiap masalahnya. Banyak kali juga aku hint dia untuk belajar berubah dan admit kesalahan diri. Tapi maybe dia belum cukup bersedia untuk berubah atau tak mahu berubah langsung...


Kawan 3
Ini antara kawan yang betul-betul buat aku geram sekarang ni. Dia sentiasa luahkan pada aku yang dia ada masalah kewangan. OK, fine! Duit takkan datang free free saja pada kita. So, since aku tengok dia suka berniaga, aku suggestla dia berniaga kecil-kecilan. Tak ada modal, tak ada produk tapi ramai kenalan. Yang terbaik+sesuai untuk dia buat masa ni ialah dia jualkan produk orang lain dan ambil komisyen. Masalah dia ni, besar kepala! Nak untung cepat! Ada beberapa projek aku recommmend kat dia tak jalan. Aku pelik juga. Produk tu bagus, dapat permintaan tapi kenapa dia tak boleh jual? Rupa-rupanya, dia refused nak bersusah payah sebab dapat komisyen RM3 je!

Okay, mungkin aku ni tak pandai nombor. Kalau 1 item, kau boleh dapat RM3, 10 item bukan ke RM3o? 100 dah RM300. Memanglah nampak amaunnya tak setinggi mana tapi what do you expect? Kau cuma ada modal air liur je! Aku diamkan jelah. Lain orang lain tafsiran tentang wang. Kebetulan awal bulan 7 hari tu dia telefon aku lagi. Seperti biasa, isu wang jadi sebutan. Aku sekali lagi bersimpati. Aku beri free sample cookies (1 beg plastik) untuk hari raya (agen + dealer kena bayar!) dan suruh dia dapatkan sale. Aku siap pesan lagi aku akan bagi harga terbaik dealer untuk dia walaupun pada hakikatnya dia bukan dealer. Dealer selalunya beli dulu dan modalkan duit mereka,...sekali lagi dia hanya modalkan air liur.

Tup-tup, minta sample lagi! Katanya sample tu family dia dah makan sampai habis. Kena mintak sample baru sebab nak promo pada kawan-kawan. Buat aku bertambah panas bila dia tanya boleh ke dapat komisyen RM7-10 satu balang? Aku pun explain dekat dia, aku tolak harga dealer. So, pandai-pandailah kau tetapkan harga kau sendiri. Kalau harganya terlalu tinggi, siapa nak beli. Tapi kalau harganya berpatutan, barulah banyak order. Aku siap jelaskan pada dia, dealer lain kena beli sekurang-kurangnya 50 balang untuk dapat harga yang aku beri. Dia tak perlu modal, cuma perlu dapatkan sale saja. "Habis kalau letak harga murah, macam mana saya nak untung?"Aku tarik nafas panjang-panjang dan tanya balik pada diri aku? Wajar ke aku tolong dia?

Mengenangkan ketiga-tiga kawan aku kat atas ni, aku teringat sebuah buku yang Angah pernah pinjamkan pada aku masa aku tengah boring tahap Michelin - Who Moved My Cheese?


Buku motivasi ni memang popular. Bagi yang belum baca, cubalah. Mungkin dapat ubah perspektif kita dan cara penerimaan kita terhadap any changes in life. Sometimes kita alpa dan melatah bila diduga. Moral penting yang cuba disampaikan ialah when something bad happens to us, we need to find way to redress the situation/overcome the problem. Do not expect others to settle it for you or worse - expecting the problem to be settled by itself heheheh

Buat tiga sahabatku yang marah aku tak layan call korang, this book might give you something to think about. Pegang 1 perkara - Allah takkan duga kita kalau kita tak mampu dan Allah takkan ubah nasib hamba-Nya, jika kita tak berusaha ke arah itu. I'm not perfect either and I've got my own problems. So,..

Kawan 1 - Sometimes kita kena fikir, betulkah kita yang teraniaya, bukan kita yang menganiaya...

Kawan 2 - You have to learn to struggle. Kalau tidak sampai bila life kau tak stabil. Jangan harap semua benda akan datang pada kita begitu sahaja.

Kawan 3 - Find a rich husband, dear! That's the quickest and easiest solution to your problem :)


You all are great as friends,...you shoud be great to yourselves too.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...