728 x 90

Isnin, 29 Julai 2013

Kita bayar lebih tanpa kita sedar bila...

Bayar untuk harga barang lebih daripada yang sepatutnya? Sebenarnya perkara ini kerap berlaku sama ada kita sedar ataupun tidak. Lagi-lagi kalau kita pergi shopping di pasaraya atau hypermarket.

"Bukan ke cashier-cashier dekat pasaraya tu pakai 'scanner'? Macam mana pula boleh kita terlebih bayar?

Betul. Cashier memang akan scan atau key-in harga barang ikut barcode pada item-item yang kita beli,...tapi betulkah harga pada item tersebut? Itukah harga yang kita 'setuju' untuk bayar?

Situasi 1
Kita mahu beli ikan bilis. Terdapat 3 hingga 4 pilihan ikan bilis dengan harga yang berlainan. Kita pilih ikan bilis yang harganya berpatutan. Tidak terlalu murah atau mahal. Kemudian, kita akan timbang ikan bilis yang kita ambil dan printed barcode akan dilekatkan pada plastik.

At this stage, kita hanya mahu pastikan semua barang yang kena timbang, kita timbang untuk dapatkan pelekat harga@barcode. Tak ada barcode, tak lepas cashier.

Tetapi, pernah tak kita terfikir nak semak butir-butir pada pelekat harga@barcode sebelum bergegas ke kaunter pembayaran?

Di sini kesilapan selalu berlaku. Pekerja yang menimbang barang-barang berkemungkinan besar terkeliru dengan harga. Mereka pun manusia. Bayangkan kalau ikan bilis ada 3 hingga 4 pilihan, mangga dan oren ada beberapa jenis (dan semuanya nampak macam sama je), bagaimana mereka nak ingat harga mana untuk item yang mana? Silap-silap, diorang punch harga ikan bilis paling mahal -- kita sambut dan bayar harga yang tertera. Sedangkan pada awalnya, kita decide nak beli ikan bilis dengan harga yang sederhana.


Situasi 2
Pasaraya besar kebiasaannya membuat promosi saban minggu. Banyak semakan harga dibuat, potongan harga untuk barangan promosi atau harga istimewa jika kita beli sesuatu item pada kuantiti tertentu. Jadi, ketidakseragaman harga kerap berlaku.

Contohnya, kita hendak beli susu segar. Harga sekotak susu segar (1 liter) ialah RM5.50. Kebetulan ada promosi istimewa - beli 4 kotak dan kita hanya perlu bayar RM16. Untung tuh! Lagipun susu memang keperluan mingguan kita. Apa salahnya beli banyak minggu ni. Minggu depan tak perlu beli lagi. Kita pun pergi bayar di kaunter dan bayar jumlah keseluruhan barang-barang yang kita beli. Rupa-rupanya berlaku ketidakseragaman harga yang dipaparkan di rak jualan dengan harga dalam sistem. Perkara ini biasa terjadi. Harga di dalam sistem masih belum dikemaskini dengan harga promosi atau harga terkini. So, kita end up bayar 4 kotak susu tu dengan harga asal (RM5.50 x 4) dan pulang dengan hati yang gembira kononnya kita dah dapat good bargain untuk susu. Baca pengalaman saya beli Nivea Intensive Moisture di sini.

Oleh itu, pastikan kita semak kembali butir-butir pada barcode. Semak juga resit pembelian. Memang nampak remeh. Tetapi sebagai pengguna, kita perlulah bijak. Bayar apa yang kita beli pada harga yang betul. Kalau perbezaan harganya sedikit mungkin boleh pejam-pejam mata, tapi dibuatnya perbezaan harganya besar -- tidak ke lari budget! Kita juga yang kerut dahi complaint barang-barang makin mahal :)

Jumaat, 26 Julai 2013

Bukan Milik Kita – Sixth Sense

Ini lagu baru daripada 6ixth Sense. Memang dengar terus jatuh cinta! Lirik ringkas, tetapi sangat bermakna. Klip video pun menarik!

 

Lirik Bukan Milik Kita – Sixth Sense

Ditinggalkan kehilangan
Bahgian hidup kita
Tak usahlah kau tangisi takdir
Tak ada yang abadi di dunia ini
Semua pastikan kembali
Hidup ini sudah tertulis
Tenangkan jiwamu dan hatimu

Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang ada pasti kan pergi
Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang hidup pasti kan mati

Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang ada pasti kan pergi
Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang hidup pasti kan mati

Ikhlaskanlah relakanlah
Semua yang ada pasti kan pergi
Semua yang hidup pasti kan mati
Hidup bukan milik kita
Hidup bukan milik kita



DISCLAIMER: Lirik lagu di atas adalah hak cipta / hak milik pengarang, penggubah, artis dan label muzik yang berkenaan. Seluruh media - termasuk lirik, 'guitar chords' & klip video yang terdapat di blog ini hanyalah untuk keperluan promosi dan evaluasi. Sokong artis/penyanyi/kumpulan kegemaran anda dengan membeli CD/nada dering/'caller ringtone' agar mereka dapat terus berkarya.
 

Rabu, 17 Julai 2013

Doa Ketika Basuh Beras

Salam 8 Ramadhan! Dah masuk minggu kedua kita berpuasa. Alhamdulillah, semoga kita mampu jalani ibadah-ibadah di bulan puasa ni dengan sempurna.

OK. Hari ni aku nak kongsi doa yang boleh kita amalkan setiap kali nak masak nasi untuk keluarga. Bacakan doa ni ketika sedang membasuh beras.



Ya Allah, lembutkan hati kami untuk faham agamamu sebagaimana engkau lembutkan beras ini hingga menjadi nasi.

Basuh beras tu dengan buat pusingan lawan arah jam (anti clockwise) beberapa kali. Kemudian masaklah seperti biasa. 

Selasa, 16 Julai 2013

Ibu Een Sukaesih - Pahlawan Tanpa Tanda Jasa


Saya dapat tahu mengenai Ibu Een (berasal dari Sumedang, Jawa Barat, Indonesia) ini secara tak sengaja. Semasa baca artikel mengenainya, saya ingat guru ini hanya lumpuh biasa, duduk di atas kerusi roda.

Rupa-rupanya Ibu Een lumpuh seluruh badan. Dia terletak di pembaringan. Ibu Een disahkan menghidap penyakit Rheumatoid Arthritis pada tahun 1982, ketika beliau masih belajar di sebuah maktab perguruan.

Apa yang amat mengharukan, fizikalnya tidak menghalang beliau daripada terus mencurah bakti mendidik anak bangsa. Dalam keadaan terbaring, Ibu Een masih mampu mengajar anak-anak di kawasan kejiranannya tanpa sebarang bayaran di rumah. Semuanya dilakukan secara percuma, hanya dengan niat untuk mendidik anak bangsa.

Ibu Een ketika mengajar.

"Masih punya semangat tersisa. Mohon doanya biar diberi kekuatan sampai akhir hayat." Tuturnya rendah diri apabila diwawancara.

Menurut ibu Een, kos biaya pendidikan amat mahal. Tidak semua yang mampu ke sekolah. Jadi dia rela mengajar anak-anak yang datang dari keluarga yang kurang berkemampuan supaya mereka tidak tercicir dalam pelajaran.

Mulia sungguh hati wanita ini! Bayangkan sudah 26 tahun dia mengajar anak-anak yang datang silih berganti dalam keadaan terbaring. Dia tidak menganggap apa yang menimpanya sebagai satu musibah. Dalam keadaan yang serba tidak sempurna, dia masih boleh berfikir apa yang boleh disumbangkan olehnya kepada masyarakat.

Keadaan ibu Een benar-benar buat saya insaf. Mungkin beliau bukan Guru Cemerlang, bukan guru hebat yang ada kelulusan tinggi. Tetapi dengan cabang ilmu dan kudrat yang terhad, dia mampu membuat sumbangan yang besar kepada masyarakat.

Semoga kita dapat mengambil iktibar dan mencontohi semangatnya.


Oh, di bawah ni pula ada video Charly Setia Band (ex-vocalist ST12) yang buat lagu khas untuk Ibu Een, Guruku Pahlawanku.

Lirik Lagu Guruku Pahlawanku
Ciptaan: Charly Setia Band

Kau guruku
Jasa mu tak ternilai
Ketulusanmu
Mulia hatimu

Kau Guruku
Tak pernah mengenal lelah
Pengabdianmu
Cerdaskan Negriku

Kau kan slalu hidup
Di setiap langkahku
Namamu tak akan terganti
Terpuji dirimu
Engkaulah pahlawanku
Yang tanpa tanda jasa
Yang tanpa tanda jasa

Isnin, 15 Julai 2013

Bacaan Doa dalam Sujud Akhir Ketika Solat



Ya Allah,
tambahkanlah bagiku 
rezeki yang banyak lagi halal,
iman yang benar, ilmu yang bermanfaat,
kesihatan yang elok, kecerdikan yang tinggi,
hati yang bersih dan kejayaan yang besar.

"Saya Demam" - YuRi Van Houtten

Ini kucing saya, YuRi Van Houtten. Dia 'terlepek' macam ni sebab baru recover daripada demam. Panik juga apabila saya bangun pagi rasa perut dengan telinga dia panas! Bawa pergi vet, check temperature dah lebih 40 darjah celcius! Kena jab untuk turunkan temperature. Alhamdulillah,  setelah beberapa hari saya gagahkan diri 'bersilat' untuk beri YuRi ubat demam dan antibiotik, hari ini YuRi dah start aktif balik :)

Jumaat, 12 Julai 2013

Ajari Saya Agar Lebih Ikhlas


Salam 3 Ramadhan! Hehehe berat je tajuk entri saya kali ini. Hari ni nak kongsi dengan kalian semua sesuatu yang saya rasa agak bermakna.

Baru-baru ini, saya berpeluang mengenali seseorang. Secara kebetulan. Dalam dua minggu ini juga saya berpeluang untuk meluangkan masa bersamanya. Atas urusan kerja kerap jugalah kami berjumpa. Apa yang saya kagumi, meskipun hari ini dia berada di puncak kehidupannya, dia tetap rendah diri. Terus - terang, saya sendiri rasa insaf tengok sifat rendah diri yang tebal dalam dirinya.

Asalnya dia orang susah. saya tahu dia bermula dari bawah. Melihat kesenangannya hari ini, tiada siapa yang menyangka empunya diri pernah hidup merempat, tidak cukup makan pakai.

Dalam kesempatan yang ada, perbualan kami pernah berkisar tentang diri dan kisahnya. "Macam mana kau boleh hadap semua kesusahan tu? Itu soalan pertama yang saya ajukan. Yalah, kadang-kadang kita sebagai manusia, baru diuji sedikit sudah goyah. Secara jujur, saya rasa saya tidak akan sekuat dirinya jika diberi dugaan yang sama.

"Lalui saja semuanya dengan ikhlas."

Jawabnya ringkas tetapi cukup untuk hantar seribu satu rasa di hati saya. Terima dugaan dengan ikhlas? Selalu apabila diduga, kita hanya akan didik hati untuk sabar, untuk redha,...kita lupa untuk tempuh dugaan tersebut HANYA KERANA ALLAH. Kita lupa untuk ikhlas menerima dan menghadapi dugaan tersebut. Dia buat saya berfikir. Lama.

Saya bukan orang senang. Tidak pernah alami kesusahan hidup seperti dia. Alhamdulillah, sejak kecil keperluan saya cukup disediakan ibu dan baba. Cuma kami tidak hidup mewah. Saya sendiri, jika boleh dirakamkan berapa kali saya merengus, merempan atau menangisi nasib setiap kali diuji,...(hmmm...yang ini kalian sambung sendiri). Baru sahaja beberapa hari lepas saya merungut pada Bott, 'merengek' depan ibu tentang masalah susah tidur. Itu baru tak cukup tidur. Belum dengar rengusan saya tatkala berdepan dengan masalah harian lain hehehe...Dan si dia yang pernah tidak cukup makan pakai ni terima bahagiannya dengan hati ikhlas!

MC, awak dah beri saya sesuatu yang berharga :) You taught me a whole new level of 'ikhlas'! Awak memang layak untuk berada di mana awak berada sekarang ini. Dalam keadaan yang serba tidak ada, awak mampu untuk lihat dan hargai kasih-Nya. Semoga selepas ini saya akan lebih ikhlas.

Khamis, 11 Julai 2013

Dunia ini Berputar





Dunia ini berputar.
Namun kita harus berdoa agar
putarannya sentiasa berpihak kepada kita.
Kadang-kadang kita akan berada di atas,
kadang-kadang kita di bawah,
moga setiap satu membawa hikmah yang terbaik buat kita.

Rabu, 10 Julai 2013

Checklist Ramadhan

Alhamdulillah! Atas izin-Nya, bertemu lagi kita dengan satu lagi Ramadhan. Hari ini tak larat nak menulis panjang. Cuma mahu kongsikan sesuatu yang menarik untuk kita di bulan Ramadhan ini. 'Checklist Ramadhan' ini (klik pada gambar di bawah untuk paparan lebih besar) dikongsikan oleh Dr. Fadila Grine di akaun Facebooknya. Semoga Allah memberikan ganjaran yang setimpal kepada beliau atas perkongsian ini.

Senarai semak untuk Ramadhan ini boleh dijadikan sebagai panduan dan peringatan kepada kita untuk terus lakukan ibadah mulia di bulan penuh keberkatan ini.



Selamat  Berpuasa! Selamat Melaksanakan Ibadah-ibadah Ramadhan! Semoga Ramadhan kali ini lebih beerti buat kita berbanding tahun-tahun sebelumnya.

Jangan lupa baca doa harian Ramadhan. Klik di sini - Doa Harian untuk Sepanjang Ramadhan.

Jumaat, 5 Julai 2013

Tukang Paip oh Tukang Paip


'Tik..tik...tik...' Punyalah annoying bunyi air paip menitik! Naik juling mata ni mendengornye! Datangnya dari paip bilik air di dapur merangkap bilik basuh - membasuh. Hmmm, sebenarnya paip tu memang hukum tukar dah! (Tengoklah rupa paip besi kat bawah tu. Memang dah nazak.)Masalahnya, kat area rumah saya ni punyalah susah nak cari tukang paip bertauliah dan tidak 'katok' customer dengan harga yang 'extragavanza'.

Kebarangkalian yang ada -
i. Tukang paip tu akan charge harga yang 'lumayan' hanya untuk tukar 1 kepala paip.
ii. Tukang paip tu tak datang langsung sebab job tu kecil. Diorang tak pandang. Susah nak kira upah katanya.

Akhirnya saya nekad. Tukar paip je kan? It's not a brain surgery. Dengan bantuan Bott (yang selongkar stor untuk cari tools yang sesuai), saya berjaya tukar paip bilik air belakang dengan jayanya. Ala,..tukar dengan paip plastik murah je. Janji boleh guna dan airnya tidak menitik.

Alhamdulillah! Selesai satu masalah. 

p/s: Ingatkan tadi kalau tak berjaya, dah ready nak search video 'tukar paip' kat youtube heheheheh.






Khamis, 4 Julai 2013

Galau - Five Minutes

Haaa...ini bukan 'Galau Dato' Siti', tau! Lagu tuh dah beberapa kali dengar, tapi tak boleh paksa nak jatuh cinta :) Lagu 'Galau' ini nyanyian kumpulan yang berasal dari Indonesia, Five Minutes. Personally, saya suka dengan arrangement muziknya. Catchy and simple. Bolehlah buat dengar sambil-sambil buat kerja.

Lirik Galau - 5 Minutes

Katakan saja, jangan kau sembunyikan
Bila diriku tak lagi di hati
Kenanglah aku pernah singgah di hati
Mesti sekedar mengukir hatimu

Sepi hatiku, galau jiwaku
Saat kau katakan putus dengan aku
Sepi hariku tanpa dirimu
Menemani aku galau

Jangan katakan kisahmu saat ini
Karena bisa sakiti hatiku
Kenanglah aku pernah menjaga hatimu
Meski hanya kau dan aku yang tahu

Sepi hatiku, galau jiwaku
Saat kau katakan putus dengan aku

Sepi hariku tanpa dirimu
Menemani aku galau

Sepi hatiku, galau jiwaku
Saat kau katakan putus dengan aku
Sepi hariku tanpa dirimu
Menemani aku galau


DISCLAIMER: Lirik lagu di atas adalah hak cipta / hak milik pengarang, penggubah, artis dan label muzik yang berkenaan. Seluruh media - termasuk lirik, 'guitar chords' & klip video yang terdapat di blog ini hanyalah untuk keperluan promosi dan evaluasi. Sokong artis/penyanyi/kumpulan kegemaran anda dengan membeli CD/nada dering/'caller ringtone' agar mereka dapat terus berkarya.
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...